***Bandara Sultan Mahmud Badaruddin ii, Palembang***

Kongsikan kepada yang lain
Share

Salam ceria,
Lepas zohor semalam pergi Bandara hantar Tuan Mokhtar balik Malaysia. Naik Avanza, Pak Syeikh hantar. Walaupun dia mengantuk, terbantu untuk segar sedikit bila Tuan Mokhtar asyik menyanyi lagu Bondrex, Widuri dll. Ada Firdaus, Azhar dan Azhir sekali. Saja keluar nak tengok bandara. Bandara tu singkatan dari Bandar Udara@Air Port@Lapangan Terbang@المطار

Di sini banyak singkatan. Jagung itu singkatan dari Jaksa Agung…ƗƗɐƗƗɐƗƗɐ ƗƗɐƗƗɐƗƗɐ. Senpi (Senjata api), Abg sebutannya aa be ge (anak baru gede), Ba Li ta (Bawah Lima tahun) Dubes (duta besar), kompol (komisaris polisi atau setaraf mayor), SumSel (Sumatera Selatan) Babel ( Bangka Belitong) Mendikbud (Menteri Pendidikan dan Kebudayaan)

So, jangan pening kepala ye, bandara tu bandar udara. Nama rasmi bandara di Palembang ini ialah Bandar Udara Internasional Sultan Mahmud Badaruddin II. Lokasinya di Wilayah KM 10, Kecamatan Sukarame. Kecamatan itu himpunan dari Lurahan, Lurahan pula himpunan dari Lingkungan. Ketua Lingkungan dipanggil Kepling. Kelurahan diketuai oleh Pak Lurah. Kecamatan diketuai oleh Pak Camat. Himpunan Kecamatan jadi Kabupaten yang ketuanya Pak Bupati. Dari himpunan kabupaten jadi provinsi, ketuanya Gabenor. Seluruh indonesia ada 27 propensi. Waduuh…pusing kepala aku. Belum lagi Wali Kota dll. Perut lapar, kena cari empek-empek kapal selam ni atau tek wan model. Tapi akhirnya nasi padang juga yang anjang makan.

Bandara Internasional Sultan Mahmud Badaruddin II dioperasikan oleh PT Angkasa Pura 2. Nama bandara ini diambil dari nama Sultan Mahmud Badaruddin II (1767-1862), seorang pahlawan Palembang yang pernah memimpin Kesultanan Palembang Darussalam (1803-1819). Terkenal kerana kehebatannya menentang Belanda dan akhirnya dibuang daerah ke Ternate.

Pernah menjadi bandara bersama untuk kegunaan awam dan tentera. Pada tarikh 1 Januari 1970, bandara ini resmi dikelola oleh Manajemen PT (Persero) Angkasa Pura II. Anjang pun belum lahir lagi.

Peristiwa Woyla

Pada 28hb Mac 1981, lima orang teroris yang dipimpin Imran bin Muhammad Zein, dan mengenalkan diri mereka sebagai anggota kelompok “Komando Jihad”, merampas kapal terbang 206 Garuda Indonesia setelah berlepas dari airport Talangbetutu ke Bandara Polonia, Medan. Rampasan yang terjadi di Talang Betutu ini dikenal dengan sebutan Peristiwa Woyla. Penerbangan dengan pesawat DC-9 Woyla tersebut berangkat dari Jakarta pada pukul 08.00 pagi, transit di Palembang, dan akan terbang ke Medan dengan perkiraan sampai pada pukul 10.55. Dalam penerbangan, pesawat tersebut tiba-tiba dirampas oleh lima orang teroris Komando Jihad yang menyamar sebagai penumpang. Setelah mendarat sementara untuk mengisi minyak di Bandara Penang, Malaysia, akhirnya pesawat tersebut terbang dan mengalami drama puncaknya di Bandara Don Mueang di Bangkok, Muang Thai pada 31hb Mac.

Peristiwa rampasan kapal terbang ini menjadi peristiwa terorisme bermotif “jihad” pertama yang menimpa Indonesia dan satu-satunya dalam sejarah penerbangan Indonesia.

Antara peningkatan taraf yang dilakukan adalah landasan sepanjang 300 meter x 60 meter dipanjangkan menjadi 3.000 meter x 60 meter, pembangunan tempat parkir kenderaan seluas 20.000 meter yang dapat menampung 1.000 buah kenderaan serta pembinaan terminal penumpang tiga tingkat seluas 13.000 meter persegi yang dapat menampung 1250 orang penumpang.

Sekarang, kapal terbang Airbus A330 dan sejenisnya serta Boeing 747 boleh mendarat di sini.

Setakat ni baru Air Asia dan Slik Air sahaja yang melakukan penerbangan antarabangsa dari bandara ini manakala Syarikat lain seperti Citilink, Express Air, Garuda, Lion Air, Tiger Air dll memberi khidmat penerbangan domestik samada ke Jakarta, Medan, Batam dll.

Ok, itu info seringkasnya. Masuk je kawasan Bandara, kena ambil tiket Pakir, keluar bayar Rp2000. Dalam 55 sen je. Murah banget! Pejabat Air Asia di luar, tak jauh dari pintu masuk. Kiosk untuk chek in secara layan diri terletak dihujung kanan deretan kaunter-kaunter chek in biasa. Terdapat juga alat penimbang di situ untuk menimbang bagasi yang hendak di bawa ke atas kabin. Sila pastikan ia tidak melebihi 7kg. Pastikan ada menyimpan wang Rupiah sebanyak Rp100,000 untuk membayar air port taxs ketika nak keluar dari Indonesia melalui bandara ini.

Ok, pastu anjang keluar sebab nak tengok-tengok suasana di pasar 16 Ilir. Jumpa lagi.

Bilik bawah, YNAP, Jakabaring, Palemba[truncated by WhatsApp]

Kongsikan kepada yang lain
Share

anjang

Seorang hamba Allah yang sedang berusaha mendapatkan rasa takutkan Allah dan rindukan Nabi.

2 thoughts on “***Bandara Sultan Mahmud Badaruddin ii, Palembang***

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *