Sajak Mursyid: BERJUANG IBARAT BERJALAN ATAS BATU KERIKIL

Kongsikan kepada yang lain
Share

Berjuang ertinya ibarat berjalan di atas batu-batu kerikil.

Aduh sakitnya.

Memijak onak, duri, ranjau-ranjau.

Berdarah kaki dibuatnya.

Seolah-olah masuk hutan belantara gelap-gelita.

Amat sengsara, penuh bahaya.

Berhadapan dengan kesusahan dan kesulitan yang sangat menakutkan.

Menyabung nyawa dengan binatang-binatang buas.

Yang ganas, yang tidak ada hati perut.

Tidak kurang binatang yang berbisa yang sangat menakutkan.

Menurun lurah, mendaki gunung, merenangi sungai-sungainya.

Adakalanya dihanyut arus yang kencang.

Terumbang-ambing dibawa ke hilir yang mengerikan.

Ada yang tenggelam timbul, meneguk air yang melemaskan.

Belum lagi buaya-buaya yang ganas yang menggerunkan.

Menunggu mangsanya untuk membaham.

Kemudian menongkah arus ke hulu semula.

Kalau kurang tenaga, kurang kesungguhan, hanyut ke muara.

Cuba lagi menongkah pasang ke hulu yang dituju.

Memerlukan horse power yang cukup untuk ke destinasinya.

Sedikit yang sampai ke matlamatnya.

Banyak yang hanyut sampai ke laut, tidak tahu ke mana perginya.

Aduh ngerinya.

Begitulah gambaran simbolik perjuangan kebenaran.

Lantaran inilah tidak banyak yang sanggup menempuhnya!

 

Selepas Asar

01 – 05 – 1997

Kongsikan kepada yang lain
Share

anjang

Seorang hamba Allah yang sedang berusaha mendapatkan rasa takutkan Allah dan rindukan Nabi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *