Kisah Benar: Jenazah tidak hancur setelah hampir 20 tahun dikebumikan.

Kongsikan kepada yang lain
Share

Proses Pembusukan Tubuh Setelah Dikebumikan Hingga Hancur

1. Tahap I : Autolysis

Setelah tubuh manusia meninggal dan dikebumikan di dalam liang lahad, tubuh akan membusuk dari dalam. Peredaran darah telah berhenti, oksigen telah berhenti dan tubuh tidak mampu mengeluarkan kotorannya sendiri.

(AM: Begitu juga perumpamaannya jika roh kita telah mati, jiwa kita kehilangan deria rasa. Maka hakikatnya kita sudah mati sebelum mati, kerana tidak mampu mengeluarkan kekotoran mazmumah. Malah kita tidak rasa kita ego, kita tak rasa kita pemarah, kita tak rasa kita tak sabar, tak bersyukur kerana rasa kehambaan dan rasa bertuhan tidak mengalir bersama oksigen dan darah. Lama kelamaan ia akan membusuk, merosakkan diri sendiri dan orang lain.)

Ini menyebabkan membran dalam sel pecah dan tandanya dengan keluarnya ruam bahkan darah melalui lubang-lubang tubuh.

Enzim dari dalam sel akan ‘menghancurkan’ lapisan tubuh dari dalam ke luar.

Pada tahap ini, kulit akan melepuh dan lebam yang teruk dan lapisan kulit akan longgar.

2. Tahap II : Bloat / Menggembung bengkak

Sel yang bocor menyebabkan banyak gas terperangkap di dalam tubuh. Ia mulai menghasilkan sulfur dan melepaskan bakteria sehingga terjadi perubahan warna kulit.

Kerana gas itulah tubuh orang yang meninggal kelihatan bengkak dan membesar.

Pada tahap ini, ulat-ulat mulai keluar dan memakan tubuh. Ulat-ulat ini akan membantu proses pembusukan sebanyak 60 peratus. Ini menyebabkan bau busuk yang sangat kuat.

3. Tahap III : Peluruhan aktif

Setelah ulat-ulat mulai bekerja memakan daging, kerosakan organ secara kekal telah dimulai.

Organ tubuh yang asalnya padat dan solid berubah menjadi lembik dan cair.

Otot, kulit, otak, dan jaringan organ dalaman rosak dan membusuk dengan sempurna pada tahap ini.

Rambut juga mulai terurai gugur, tetapi belum hancur menghilang. Jenazah kehilangan jisim badan paling besar hingga apa yang tinggal hanya tulang belulang saja setelah tahap ini.

4. Tahap IV : Pembusukan tulang

Hanya tinggal tulang belulang dan tengkorak saja di dalam liang lahad. Tulang termasuk salah satu bahagian tubuh yang sangat susah membusuk. Ini boleh memakan masa beberapa tahun hingga tulang ikut hancur dan semua berubah menjadi debu.

Garis waktu pembusukan tubuh

24 – 72 jam setelah kematian mulai memasuki tahap l

3 – 5 hari setelah kematian, tubuh mulai bengkak dan darah keluar dari lubang-lubang tubuh.

8 – 10 hari setelah kematian, warna tubuh berubah dari hijau menjadi merah hingga hitam legam.

Beberapa minggu setelah kematian, rambut gugur dan tulang belulang mulai kelihatan.

1 bulan setelah kematian, organ tubuh mulai lunak dan mencair.

Beberapa tahun setelah kematian, tulang mulai hancur dan semua hilang menjadi debu.

KISAH BENAR

MENINGGAL 20 TAHUN, TAPI JENAZAH IBU MASIH SEMPURNA, TIDAK BERBAU, KAIN KAFAN MASIH SEMPURNA, KAPAS DALAM KAIN KAFAN MASIH BERSIH.

Pengalaman yang dikongsi oleh En. Sayid Umam Mursalat bin Ahmad Sauban yang memberitahu bagaimana proses pemindahan semula kubur arwah ibunya yang sudah hampir 20 tahun meninggal dunia.

Al Marhumah Siti Daulah Sartika binti Iding, yang lahir pada 21-4-1971 dan telah meninggal dunia pada 21-4-2000 (tarikh kematian sama dengan tarikh lahir -berbeza tahun) dan jasadnya disemadikan di Subang, Jawa Barat.

Tujuan pemindahan jenazah arwah ibunya adalah kerana tanah perkuburan sudah mulai cerun dan menghampiri kawasan jurang. Selain itu tujuan pemindahan jenazah itu dibuat agar kuburnya lebih dekat dengan kawasan perkuburan ahli keluarganya yang lain. Jenazah itu dipindahkan ke kubur yang baru pada 19-4-2019 baru-baru ini.

Perkongsiannya begitu menyentuh hati dan layak dijadikan iktibar untuk semua insan yang masih hidup.

Sungguh menakjubkan walaupun ibunya sudah meninggal hampir 20 tahun lalu namun jenazah ibunya masih sempurna. Tidak berbau. Masih dalam keadaan kain kafan yang tidak koyak bahkan kapas yang berada dalam kain kafan masih bersih. Menurutnya kain kafan pun macam baru, cuba nak koyak tapi tak boleh. Secara logiknya sepatutnya telah reput. Bukan sahaja jenazahnya kekal, kain kafan yang bersentuh jenazah pun tidak dimamah bumi! Ajaib!!!

Menurutnya, jenazah ibunya cukup sifat dan tidak berbau. Anjang bertanya sendiri pada Umam,

“Umam pegang jasad masih utuh?”

“Ya Tuan..pegang kaki sampai kepala semua masih utuh..cuma taklah macam jasad yg baru kebumi..dah kempis..kapas dalam kafan pun masih bersih.”

Hebatnya kebesaran Allah dan begitu sekali jasad ibunya yang dimuliakan Allah, secara lahir kalau dah dekat 20 tahun sudah tentu tulang-tulangnya telah terpisah dan sebahagiannya hancur dan berbau busuk tetapi ia tidak berlaku kepada jasad beliau.

Sesungguhnya itu adalah kuasa Allah Yang Maha Suci dan dia mengucap syukur atas kejadian yang berlaku itu.

Menurut En. Umam, ayahnya menceritakan, arwah ibunya dulu sebelum meninggal dunia setiap hari selalu membaca buku-buku Almarhum Ustaz Ashaari Muhammad dan arwah juga begitu mudah mengalirkan air mata ketika membaca buku-buku Almarhum Mursyidnya.

Al-Fatihah

Sedikit maklumat, En. Umam, ayah dan adiknya masih bersama GISBH.

Klik Gambar untuk video

Klik Gambar untuk video

Video klip Nasyid Ayah dan Ibu. Umam
Video klip Nasyid Sepohon Kayu- Umam
  • Arwah kita setelah mati tapi jenazah belum di kubur (1)
Kongsikan kepada yang lain
Share

anjang

Seorang hamba Allah yang sedang berusaha mendapatkan rasa takutkan Allah dan rindukan Nabi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *